-->

Notification

×
Copyright © Best Viral Premium Blogger Templates

Iklan

Tangan Diborgol, Dimandikan Bensin, Sadis! Polisi Tewas Dibakar Istri

Gimson Sitanggang, SE
10 Juni 2024, 01:42 WIB Last Updated 2024-06-09T18:42:55Z
Tangan Diborgol, Dimandikan Bensin, Sadis! Polisi Tewas Dibakar Istri

MEDAN | buser-investigasi.com


Tragis nasib Briptu RDW (27) suami yang dibakar istrinya yang juga seorang polwan Briptu FN (28) di asrama kepolisian (Aspol) Mojokerto.


Briptu RDW harus bernasib tragis setelah dibakar istrinya sendiri karena gaji ke-13 yang diterima habis buat main judi online.


Briptu RDW polisi yang dibakar istrinya sendiri istrinya harus berakhir pilu setelah sempat dirawat intensif di RSUD Wahidin dr Sulaiman Rosyid Mojokerto.


Briptu RDW tak berumur panjang dan menghembuskan nafas terakhir pada Minggu (9/6) siang.


Briptu RDW mengalami luka bakar 90 persen lebih usai disiram bensin oleh istrinya sendiri, Briptu FN (28) yang seorang polisi wanita (Polwan) dan bertugas di SPKT Polres Mojokerto Kota.


Insiden itu terjadi di asrama kepolisian (Aspol) Mojokerto tempat mereka sehari-hari tinggal yang dipicu oleh berkurangnya jumlah gaji ke-13 yang diterima sang suami, dan membuat istri marah besar dan sempat mengancam akan membakar anak mereka sebelum membakar suaminya sendiri.


Briptu RDW meninggal dunia Minggu siang tadi pukul 12.55 WIB.


"Benar, meninggal pada pukul 12.55 dan akan dimakamkan di Jombang karena asalnya dari sana," kata Kapolres Mojokerto Kota, AKBP Daniel S Marunduri saat dikonfirmasi.


Briptu FN yang merupakan istri korban adalah mantan Kasat Narkoba di Polrestabes Surabaya. Kasus penganiayaan dengan kekerasan ini sudah dilimpahkan ke Polda Jatim.


"Tadi siang masih dilakukan gelar perkara untuk menentukan pasal dan lain-lain. (motif?) Masih digelar, kita masih menunggu," kata AKBP Daniel.


Direktur RSUD Wahidin dr Sulaiman Rosyid mengatakan, kondisi korban disebutnya tidak mau stabil.


Karena kondisi tersebut, dokter tidak berani merujuk korban ke RS lain yang lebih lengkap fasilitas penangananya karena rawan mengalami risiko yang besar selama perjalanan.


"Iya tadinya mau kesana (dirujuk ke RSUD dr Soetomo Surabaya) tapi kondisinya gak mau stabil, gak bisa dirujuk karena kondisinya juga butuh peralatan khusus sehingga dijalan pun resikonya besar sekali," katanya.


Briptu FN membakar suaminya sendiri di garasi Aspol Mojokerto di Jl. Pahlawan Kel. Miji, Kec. Kranggan, Kota Mojokerto setelah keduanya terlibat cekcok hebat.


"Untuk (motif) pelaku masih kita dalami dan kita juga lakukan pemeriksaan bersama Ditreskrimum dan Bid. Propam Polda Jatim," kata AKBP Daniel di Mapolres Mojokerto Kota, Sabtu (8/6) malam.


Berdasarkan keterangan awal, kejadian ini diduga dipicu konflik rumah tangga.


"Untuk kronologi awal masih kita lakukan pemeriksaan. Yang penting (diketahui), ini adalah konflik dalam keluarga dan kebetulan adalah keduanya anggota Polri," kata Daniel.


 Tangan Diborgol Istri


Inilah ucapan Briptu FN sebelum bakar suaminya. Briptu FN tega memborgol tangan suaminya ke tangga hingga tak bisa selamatkan diri saat dibakar.


Kasus Polwan di Mojokerto Jawa Timur membakar suami sendiri membuat heboh media sosial.


Polwan berinisial briptu FN tega membakar suaminya juga seorang polisi yakni briptu RDW hingga akhirnya meninggal dunia.


Adapun untuk penyebab tindakan tersebut dipicu cekcok terkait uang gaji ke13 milik briptu RDW sisa Rp 800 ribu.


Dalam kronologi diterangkan Kapolres Mojokerto kota, AKBP Daniel S Marunduri, Minggu (9/6/2024).


Briptu FN langsung menghubungi korban untuk mengklarifikasi, dan meminta korban segera pulang.


Sebelum pulang, FN membeli bensin terlebih dahulu dan memasukkannya ke botol air mineral.


Sesampainya di rumah, botol berisi bensin itu diletakkan di atas lemari di teras rumahnya.


FN juga sempat mengancam RDW dengan mengirim foto bensin.


"(FN) memfoto (botol itu), setelah itu dikirimkan ke WA korban agar segera pulang," ucap Kapolresta Mojokerto, AKBP Daniel S Marunduri.


FN lalu meminta ART mereka, Marfuah, membawa ketiga anaknya bermain di luar.


Lalu pada pukul 10.30 WIB, tak lama RDW pulang dan langsung diajak masuk ke dalam rumah.


Pintu pun dikunci dari dalam.


RDW lalu diminta mengganti bajunya dengan kaus lengan pendek dan celana pendek.


Setelah itu keduanya terlibat cekcok.


"(Setelah itu) tangan kiri korban pun diborgol dan dikaitkan di tangga yang berada di garasi. Dan dalam kondisi duduk di bawah, korban pun langsung disiram menggunakan bensin yang sudah disiapkan oleh terduga pelaku di sekujur tubuhnya dan korban hanya diam saja," terang Daniel.


"Setelah itu terduga pelaku menyalakan korek dan membakar tisu yang dipegang menggunakan tangan kanan sambil berkata 'ini lo yang lihaten iki' namun korban diam saja," lanjutnya.


Nahas api yang membakar tisu itu menyambar tangan FN dan menjalar ke tubuh RDW yang berlumuran bensin.


Korban pun berteriak minta tolong dan berusaha menyelamatkan diri ke luar, namun tak bisa karena terhalang mobil dan tangannya terborgol ke tangga lipat.


Salah satu saksi, Bripka Alvian, yang mendengar teriakan itu lalu langsung masuk dan mencoba memadamkan api. Korban lalu langsung dibawa ke rumah sakit.


"Setelah itu saksi melaporkan kepada pimpinan dan mendatangkan ambulans untuk pertolongan pertama terhadap korban ke rumah sakit," ucapnya.


Dalam peristiwa tersebut, polisi mengumpulkan barang bukti berupa satu buah botol air mineral 1,5 ml, satu buah korek api bensol, satu buah borgol, satu buah tangga, satu buah baju judogi dan satu bungkus serpihan sisa baju korban yang terbakar. (trb)

Komentar

Tampilkan

  • Tangan Diborgol, Dimandikan Bensin, Sadis! Polisi Tewas Dibakar Istri
  • 0

Terkini

Topik Populer